Rabu, 15 Mei 2013

Dua Sisi


Hidup selalu memiliki dua sisi. Mereka seperti telah dijodohkan Tuhan. Berdampingan saling menggenapi satu sama lain. Baik-buruk, gelap-terang, susah-senang, dan sebagainya. Tulisan ini disertakan dalam tantangan #8 minggu ngeblog bersama Anging mammiri minggu ke enam tentang dua sisi.

Dua sisi itu juga sering kali membuat manusia ditelan dilemma. Memilih antara satu atau lainnya, yang keduanya sama-sama hasilnya. Sama-sama memiliki sisi kepahitan saat meninggalkan pilihan satu saat memilih pilihan lainnya.




Beberapa mengatakan, manusiawi bila manusia memiliki dua sisi. Tapi buatku sih, aku berharap selalu dan kupanjatkan dalam doaku agar “sisi gelap” dalam diriku meninggalkanku. Jangan sampai saat Allah memanggilku untuk menghadapnya, bagian sisi “hitam” punyaku lebih banyak dibanding sisi “putih”.

Tau, kan. Aku sebagai perempuan, susah sekali melepaskan diri dari tindakan bergunjing. Terkadang awalnya dengan alasan curhat. Tapi bila menemukan tempat curhat yang “salah”, yang ada justru melebar meleber ke mana-mana curhatannya. Seperti adonan cake yang terlalu mekar mengembang tak cukup lagi loyang penampungnya. Yang ada bukan cake cantik, tapi justru cake berbentuk aneh dan luberannya menetes ke plat pemanas oven. Membuat cepat rusak oven bila tak segera dibersihkan atau bisa mengakibatkan kebakaran. Sama juga saat kita curhat. Bila si penampung curhatannya kurang amanah, yang curhat terpanasi hingga menjelekkan orang lain, lalu isi curhatan meluber ke mana-mana. Banyak orang jadi tau aib kita. Aih, nggak ingin kan ya terjadi seperti itu.

Awalnya sih pengen curhat itu biar keselnya ilang pada seseorang. Tapi karena komporan-bukan tindakan menenangkan yang seharusnya- yang ada hati tak lagi lapang, makin panas, makin kesel saja pada orang itu. Padahal sih pengennya curhat itu ditenangkan, kalo bisa sih dikasi solusi atas masalah yang sedang dihadapi. Bukan makin merunyamkan. Tapi apa daya. Terkadang setan memang menang. Setan berkoalisi bersama nafsu ego, dan mengalahkan nurani. Bila dikompori, justru terpikir,”iya. Tuh kan. Aku memang bener. Dia tuh yang salah. Dia tuh nyebelin, bla..bla.. bla..”. dan bila ditenangkan, disabar-sabarkan, justru sering mikir dalam hati,”ih.. malah menggurui.” Atau,”nasehatnya basi banget. Klise.”, atau yang lebih parah justru terucap,”gue Cuma butuh loe dengerin, bukan loe nasehatin.”. geleng-geleng pada diri sendiri.

Kalo masalah bagaimana cara menampung curhatan, aku terus terang juga belum tau, kudu gimana. Terkadang memang cukup mendengarkan, mengangguk, atau ekspresi sedih secara tulus. Aku nggak tau. Yang ada justru seringkali aku ikutan panas mendengar curhatan teman. Dan karena ikutan panas-ngerasanya sebagai bentuk solidaritas nih- aku malah akhirnya jadi kompor meleduk. Kalo kasi semangat sepanas kompor meleduk sih nggak apa. Tapi kalo kasi saran kompor meleduk atas masalah yang terjadi di antara dua orang teman, rasa-rasanya memang gak tepat banget. Memang seharusnya saat mendengarkan curhatan teman tuh hati tetep tenang, pikiran tetep jernih. Jadi, saat dicurhatin, mungkin bisa memberi solusi. Ya, paling nggak bukan membuat tambah runyam masalah teman.
Dalam usaha mengurangi sebagian “sisi gelapku” ini, terakhir yang saat ini sempat terpikirkan olehku ya, paling aman tuh curhat sama Allah. Mau curhat apapun, sampai nangis Bombay seperti apapun, paling aman deh kalo dicurhatkan ke Allah. Dan insyaallah yang datang adalah solusi. Paling nggak pertama datang adalah ketenangan hati diantara kepasrahan diri pada Allah Yang Maha Kuasa. Setelah hati tenang, insyaallah solusi lebih mudah ditemukan. Dan yang jelas, insyaallah aib kita tak akan meluber ke mana-mana serta menambah runyam masalah yang ada.^_^. Dan sebisa mungkin, saat teman mempercayaiku sebagai tempat curhat, ya menjadi tempat curhat yang adem macam kulkas, menenangkan, dan berusaha bijak. (^_^)V


24 komentar:

  1. Jadi teringat satu ayat terakhir surat Alam Nasrah, "Wa ila Rabbika farghob.."

    Hanya kepada Allah ketenangan sejati dapat diperoleh, manusia masih banyak keterbatasan menyeimbangkan emosi..

    Keren, positif thinking dan tersenyum... :)

    Bismillah..

    BalasHapus
    Balasan
    1. pas banget ama tulisanmu yg sekertaris Tuhan.:D.

      Hapus
  2. Balasan
    1. makasih mbak rahmah telah berkunjung.semangat terus!

      Hapus
  3. Mbak...tadi vi buka2 posts blog vi zman jadul, ternyata pernah nulis berjudul dua sisi pula....keren ini tulisannya, moga menang mbak :)

    BalasHapus
  4. Aku pingin ngadem di kulkasmu, mb anik....:)

    BalasHapus
    Balasan
    1. mbak wiek, mumpung perutmu belumlah besak.masuklah kekulkasku. tak protoli disik rak2nya.^_^

      Hapus
  5. dekat mbak anik emang jadi adem. tp juga laper hehehe.. aku belum nulis yang iniiii.. susyeeh

    BalasHapus
    Balasan
    1. mbak binta, padahal aku menunggu tulisanmu.
      btw..aku jadi macam kulkas dua pintu ya.adem...isi makanan enak2 dan berukuran besar.wkwkwkwk....xixixixi..aku geli sendiri jadinya mikirinnya.xixixi
      kutunggu postinganmu ya mbak binta :D

      Hapus
  6. hihi.. stuju banget sm Mbak Bint..
    Aku sukaa deh ngadem ke Mbak Anik..
    Dan, suka jg lihat foto2 masakannya, bikin ngilerr..

    BalasHapus
    Balasan
    1. pake jaket ya mbak linda.jangan lupa.^_^.makasih udah coming.

      Hapus
  7. Dan sebisa mungkin, saat teman mempercayaiku sebagai tempat curhat, ya menjadi tempat curhat yang adem macam kulkas, menenangkan, dan berusaha bijak. (^_^)V

    mama curhat doong ;)

    BalasHapus
    Balasan
    1. *_^ aku belon pinter jadi temancurhat yg asik tapi tak menyesatkan mbak windi.hehehehe..ya paling banter kalo curhatan tentang lahiran...masih inget lah.masih 8 bulan yg lalu.hehehe..lancar sehat dimudahkan ya bumil.aamiin

      Hapus
  8. semoga aku bisa jadi tempat curhat yg amanah dan nggak ngompori buat mama oke :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. peluk mbak elita yg selama ini jadi tempat curhat saat bahan kue udah abis.setelah curhat via bbm, aku dianterin deh ke TBK.hehehe

      Hapus
  9. mari curhat denganku saja mba anik, dijamin aman ahasianya walaupun aku suka ceplas ceplos, masalahnya org yang habis curhat denganku pasti terlupakan, hehehehe :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. aih...asyiknya curhat sama mbak aty.^_^

      Hapus
  10. komennya udah banyak aku tambahin meri, menthog,bebek, ayam, kuthuk juga ya Mama Ola dan Keenan @-@
    kalo pingin curhat laper en dapet cake ya Mama Ola en keenan lah...
    Wish you luck...

    BalasHapus
  11. kalo jeng yun w main kesini pas aku bikin cake, aku bagilah.:D.makasih udah mau curhat laper.:D

    BalasHapus
  12. setuju, manusia juga punya 2 sisi tapi sebaiknya jgn semua ditampakkan mendingan tampakkan sisi baik aja :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. jaim ya mbak.xixixi...eh..bukan jaim ding.berusaha menuji sisi baik selalu always.:D

      Hapus
  13. Moga menang mba Anik ^^
    Asli, buaguss banget settingan template nya. Mau dunk ...
    *dibikinin*

    Masya Allah ngarep banget :D
    Template ku astem aja --- asal tempel

    Oh ya, aku punya 2 sisi juga.
    Rapuh - Tegar, Lembut - Lugas, Males - Rajin

    Tapi mungkin ada efek bunglon juga.

    Tergantung sikon :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. mbak anggie, makasih doa indahnya.aamiin.iya mbak.semoga sisi2 baik kita makin menguat.aamiin.insyaallah ya mbak anggie.kapan2.(kapan?)hehehe

      Hapus